Ayo ikut serta bersedekah dalam program wakaf tanah Timur Pondok Putri 1 Ponpes Al Ukhuwah Sukoharjo Jawa Tengah. , ...Selagi masih ada kesempatan... ✅ Luas tanah keseluruhan : 1.790 m2 ✅ Harga per meter : Rp. 531.000 ✅ Harga tanah keseluruhan : Rp 950.000.000 ✅ Donasi yang sudah terkumpul : Rp. 12.596.500 ✅ Kekurangan dana : Rp.937.403.500 Donasi wakaf bisa disalurkan dengan cara: A. Datang langsung ke kantor Ponpes Al Ukhuwah Mranggen RT 3/RW III, Kel. Joho, Kec./Kab. Sukoharjo, Jateng.. B. Melalui rekening : 1. BNI Cab. Slamet Riyadi, Solo No. Rek. : 0388645801 a.n. Pondok Pesantren Al Ukhuwah Sukoharjo 2. Bank Muamalat ( Kode Bank 147 ) No. 7560.10.0123456789 Virtual Account a.n. Wakaf Al Ukhuwah Setelah kirim, mhn konfirmasi via SMS/WA ke no HP bendahara Ponpes 0813 9251 5455 (Muflih AMB) dengan format : Wakaf/Nama/Alamat/Jumlah/Rekening Contoh: Wakaf/Abdulloh/Papua/Rp 1.000.000,-/BNI Info : Ust Ali Mukti 0852 3508 4141 / www.alukhuwah.com Selamat berpanen raya pahala ratusan tahun insyaAllah, meskipun umur Anda hanya puluhan tahun!

ISLAM DAN RASA AMAN

Keamanan merupakan nikmat dari Allah, Allah berfirman:
“Karena kebiasaan orang-orang Quraisy, (yaitu) kebiasaan mereka bepergian pada musim dingin dan musim panas. Maka hendaknya mereka menyembah Tuhan Pemilik rumah ini (Ka’bah). Yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari ketakutan.” (Al-Quraisy, 1-4)
Syaikh ‘Abdurrahman Bin Nashir As-Sa’dy berkata: “….sehingga rizki yang luas serta keamanan dari rasa takut termasuk nikmat duniawi yang paling besar dan mewajibkan (atas kita) untuk bersyukur kepada Allah….” (Taisiirul Karimir Rahman)
Nabi bersabda: “Barangsiapa di antara kalian berada di pagi hari (dalam keadaan) aman di tengah-tengah kaumnya, selamat dari segala penyakit pada badannya, dan dia memiliki apa yang dia butuhkan pada hari itu maka (orang yang keadaannya demikian) seolah-olah telah memiliki dunia dengan semua sisinya.” (HR. At-Tirmidzy, riyadhus shalihin no. 511, dihasankan oleh Imam At-Tirmidzy dan syaikh Al-Hilaly)
Syaikh Salim Bin ‘Id Al-Hilaly berkata: “Kebutuhan seorang hamba di dunia adalah keamanan dan kecukupan, maka barangsiapa telah memiliki keduanya seolah-olah dia telah memiliki dunia dengan semua sisinya.” (Bahjatun Nazhirin (1/524))
Dengan Mewujudkan Tauhid, Akan Tercipta Keamanan
Islam adalah agama tauhid yang mengajak manusia untuk menjadikan Allah sebagai satu-satunya sesembahan yang disembah dengan penuh ketundukan dan kerendahan. Kemudian, dengan mewujudkan tauhid ini maka akan tercipta keamanan baik di dunia dan di akherat.
Allah berfirman: “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampur adukkan keimanan mereka dengan kezhaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang mendapat kemanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (Al-An’am, 82)
Syaikh Muhammad Bin Shalih Al-‘Utsaimin menjelaskan bahwa keamanan tersebut bermakna umum baik di dunia maupun di akherat. Beliau juga menjelaskan bahwa di antara manfaat tauhid adalah menetapnya kemanan. (Qoulul Mufid, 1/62-63)
Hal ini diperkuat dengan firman Allah:
“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu serta mengerjakan amal-amal shalih bahwa Dia (Allah) sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia (Allah) telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia (Allah) akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai Nya untuk mereka, dan Dia (Allah) benar-benar akan menukar keadaan mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembah Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku.” (An Nuur, 55)
Dengan ini, kita juga mengetahui bahwa orang yang mendakwahkan dakwah tauhid pada hakekatnya dia adalah perintis keamanan dan bukan perusak keamanan.
Dimana Ajaran Islam Diterapkan Maka Di Situ Tercipta Kemanan
Nabi bersabda: “Sungguh di zaman dahulu sebelum kalian ada seseorang yang ditangkap lalu dibuatkan untuknya lubang di tanah lalu dimasukkan ke dalamnya, kemudian didatangkan gergaji, diletakkan di atas kepalanya lalu orang itu dibelah menjadi dua bagian, kemudian disisir dengan sisir besi hingga terpisah daging dari tulangnya, ini semua tidak menghalanginya dari agamanya, demi Allah kelak Allah benar-benar menyempurnakan perkara (Islam) ini hingga ada seseorang yang safar dari daerah Shan’a (Dimasyq) ke Hadhramaut (Yaman) tidak takut kecuali (kepada) Allah dan serigala atas kambingnya, akan tetapi sayang sekali kalian tergesa-gesa.” (HR. Bukhari, riyadhus shalihin no. 41)
Syaikh Salim Bin ‘Id Al-Hilaly mengatakan: “Islam adalah agama keamanan dan keselamatan, di mana Islam berada dan diterapkan ajaran-ajarannya serta ditegakkan hukum-hukum nya maka akan tercipta keamanan, kesejahteraan, ketenangan serta kesejahteraan. Namun ketika manusia merubah (tidak menerapkan ajaran Islam) maka Allah akan merasakan kepada mereka ‘pakaian’ kelaparan dan ketakutan dengan sebab perbuatan (dosa) yang telah mereka lakukan.” (Bahjatun Nazhirin (1/88))
Negeri Mekkah Negeri Yang Aman
“Dan (ingatlah) ketika Ibrahim berkata: “Ya Tuhanku, jadikanlah negeri ini (Mekkah) negeri yang aman dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku dari menyembah berhala-berhala.” (Ibrahim, 35)

Hukuman Bagi Orang Yang Berbuat Kerusakan Di Muka Bumi, Merusak Stabilitas Keamanan
Allah berfirman: “Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu sebagai bentuk penghinaan untuk mereka di dunia, dan di akherat mereka beroleh siksaan yang besar.” (Al-Maaidah: 33)
Yang dimaksud dengan orang-orang yang membuat kerusakan di muka bumi adalah mereka yang membuat kerusakan di bumi dengan kekafiran, pembunuhan, perampasan harta serta menyebarkan rasa takut di jalan-jalan.
Syaikh ‘Abdurrahman Bin Nashir As-Sa’dy berkata: “Jika demikian besarnya keburukan dari kejahatan ini maka dapat diketahui bahwa membersihkan bumi dari para perusak, serta mengamankan jalan-jalan dari pembunuhan, dari perampasan harta, dan dari menakut-nakuti manusia termasuk sebesar-besar kebaikan dan juga semulia-mulianya ketaatan, dan merupakan perbaikan di muka bumi, sebagaimana kebalikannya adalah perusakan di muka bumi.” (Lihat Kitab Tafsir Taisirul Karimir Rahman Fi Tafsiri Kalamil Mannan)
Islam Melarang Perbuatan Menakut-nakuti Muslim Lainnya
Nabi bersabda: “Barangsiapa yang lewat sebagian dari masjid-masjid maupun pasar-pasar kami dan dia membawa anak panah maka wajib baginya menyimpannya atau menggenggam ujung anak panah tersebut dengan telapak tangannya (karena dikhawatirkan anak panah itu) menimpakan sesuatu (bahaya ) atas seseorang dari kaum muslimin” (HR. Bukhari Muslim, riyadhus shalihin 223)
Syaikh Salim Bin ‘Id Al-Hilaly berkata : “Kesungguhan Islam dalam menjaga keamanan seorang muslim dan tidak melukainya meskipun dengan luka yang kecil; dalam rangka mengagungkan kehormatan muslim dan meninggikan kedudukannya. Mengajarkan seorang muslim tentang adab berjalan di pasar-pasar dan adab membawa senjata, di dalamnya ada jaminan keselamatan orang lain dan tidak memerangi mereka serta tidak menakut-nakuti mereka.” (Bahjatun Nazhirin (1/287))
Kesimpulan
1. Islam bukan agama perusak bahkan dia adalah agama yang memperbaiki kerusakan dan mendatangkan kebaikan.
2. Islam berlepas diri dari segala perbuatan yang merusak keamanan baik yang mengatasnamakan Islam ataupun tidak mengatasnamakan Islam.
DR. ‘Abdussalam Bin Barjas berkata: “Amar Ma’ruf Nahi Mungkar jika tidak diatur dengan aturan-aturan syari’ah yang ditegaskan dalam Al-Qur’an maupun As-Sunnah serta petunjuk dari salafusshalih maka dia adalah petaka bagi umat dan pintu fitnah bagi yang melakukannya dan jama’ah kaum muslimin. Ketika khawarij dan Mu’tazilah dalam amar ma’ruf nahi mungkar bertolak dari pemikiran bid’ah yang jauh dari nash-nash syar’I, atsar-atsar sahabat, (jauh dari) memperhatikan masalah maslahat dan mencegah kerusakan; maka muncul darinya kerusakan yang terang, dan perpecahan yang besar di tubuh umat; lalu darah ditumpahkan, kehormatan dirusak, harta dirampas, dan para wanita serta anak-anak dibunuh. Ini semua di bawah slogan ‘Amar Ma’ruf Nahi Mungkar….” (Kitab ‘Al-Amru Bi Luzumi Jama’atil Muslimin Wa Imamihim Wat Tahdzir Min Mufaraqatihim: 97-98)
Syaikhul Islam termasuk ulama yang dikenal giat dalam amar ma’ruf nahi mungkar, suatu ketika beliau bersama temannya melewati ahli maksiat yang sedang mabuk-mabukan dan berbuat kefasikan, lalu temannya bertanya kepada beliau: “Kenapa engkau tidak melarang mereka?” Syaikhul Islam menjawab: “Seandainya aku melarang mereka pasti mereka nanti akan menyerang rumah-rumah penduduk, merampasnya, lalu merusak kehormatan mereka. Dan yang seperti ini jauh lebih parah dari kondisi mereka (ahli maksiat) yang sekarang.” (Syarh Al-Arba’in An-Nawawiyyah syaikh Ibnu ‘Utsaimin: 282)
3. Islam berlepas diri dari tuduhan musuh-musuh Islam yang menuduh bahwa Islam adalah agama kekerasan dan mengajarkan kerusakan.
(Fajri)

You May Also Like