Ayo ikut serta bersedekah dalam program wakaf tanah Timur Pondok Putri 1 Ponpes Al Ukhuwah Sukoharjo Jawa Tengah. , ...Selagi masih ada kesempatan... ✅ Luas tanah keseluruhan : 1.790 m2 ✅ Harga per meter : Rp. 531.000 ✅ Harga tanah keseluruhan : Rp 950.000.000 ✅ Donasi yang sudah terkumpul : Rp. 12.596.500 ✅ Kekurangan dana : Rp.937.403.500 Donasi wakaf bisa disalurkan dengan cara: A. Datang langsung ke kantor Ponpes Al Ukhuwah Mranggen RT 3/RW III, Kel. Joho, Kec./Kab. Sukoharjo, Jateng.. B. Melalui rekening : 1. BNI Cab. Slamet Riyadi, Solo No. Rek. : 0388645801 a.n. Pondok Pesantren Al Ukhuwah Sukoharjo 2. Bank Muamalat ( Kode Bank 147 ) No. 7560.10.0123456789 Virtual Account a.n. Wakaf Al Ukhuwah Setelah kirim, mhn konfirmasi via SMS/WA ke no HP bendahara Ponpes 0813 9251 5455 (Muflih AMB) dengan format : Wakaf/Nama/Alamat/Jumlah/Rekening Contoh: Wakaf/Abdulloh/Papua/Rp 1.000.000,-/BNI Info : Ust Ali Mukti 0852 3508 4141 / www.alukhuwah.com Selamat berpanen raya pahala ratusan tahun insyaAllah, meskipun umur Anda hanya puluhan tahun!

Hidup Sehat Jasmani-Rohani.

Hidup Sehat Jasmani-Rohani.

Segala puji bagi Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Shalawat dan salam semoga tetap tercurah kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.

Kaum muslimin rahimakumullah,

Kesehatan merupakan karunia Allah Ta’ala yang sangat berharga, kita wajib mensyukurinya. Terkadang kita baru menyadari, tatkala kesehatan itu diambil dari diri kita atau apabila kita merasakan sakit.

Demikian juga kita menyadarinya apabila kita menengok saudara-saudara kita di rumah sakit, bisa kita saksikan disana orang-orang berbaring sakit, dengan beragam penyakit yang mereka derita bahkan tak sedikit diantara mereka yang tengah menjalani operasi, meregang nyawa dikamar IGD.

Betapa banyak orang yang sampai ludes harta bendanya bahkan berhutang kesana-kemari agar penyakitnya bisa sembuh, tak jarang pula yang harus pulang-pergi keluar negeri untuk berobat. Ini semua menunjukkan bahwa kesehatan sangatlah mahal.

Seperti kita, suri tauladan kita yaitu Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam juga manusia yang pernah menderita sakit. Namun demikian, para ulama menerangkan bahwa Nabi Muhammad pernah sekali atau dua kali selama hidupnya mengalami sakit, subhanAllah! Ini menunjukkan bahwa beliau adalah manusia yang sehat jasmani dan rohaninya. Lalu apakah rahasianya? Rahasianya adalah mengapa jasmani beliau sehat karena rohani beliau sehat! Dan rohani beliau sehat karena jasmani beliau juga sehat! Dan jasmani beliau sehat karena beliau hanya makan dan minum dari yang halal dan baik, kemudian porsi makan beliau juga tidak berlebihan dan pola hidup beliau sangat sempurna yang seharusnya kita mencontohnya, oleh karena itu hendaknya kita mau mempelajari seluk-beluk kehidupan beliau dari cara ibadah, muamalah, akhlak terpuji beliau dan lain sebagainya.

Pembaca sekalian ingin sehat? Kita semua pasti ingin sehat, oleh karena itu kita harus mengetahui sumber dan sebab-sebab datangnya penyakit, serta mengetahui langkah-langkah pencegahan serta mengetahui bagaimana mengobatinya.

Sumber penyakit jasmani adalah perut, oleh sebab itu sering kali engkau lihat penyakit berasal dari makanan atau minuman”. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, diantaranya adalah:

  1. Memilih makanan dan minuman yang halal dan baik, karena makanan yang haram tidak akan membawa keberkahan yang akhirnya penyakit akan dengan mudahnya menyerang kita.. Allah Tabaaroka wa ta’ala berfirman:

“Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; karena Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu.” (QS. Al-Baqoroh:168)

 Dari ayat diatas kita dilarang mengkonsumsi sesuatu yang haram baik zatnya maupun cara memperolehnya dan sesuatu yang buruk yang dapat membahayakan tubuh serta akal kita.

Sesuatu yang haram zatnya misalnya; bangkai, darah, daging babi, binatang yang disembelih karena selain Allah ta’ala dan segala hal yang diharamkan berdasar Al-Quran dan hadits Nabi.

Hal yang bisa membahayakan jiwa dan kesehatan serta akal seperti; minum-minuman memabukkan, narkoba dengan segala jenisnya, dan segala hal yang bisa merusak organ tubuh, paru-paru, jantung, atau ginjal dan yang bisa menyebabkan penyakit kanker, liver, tumor dan penyakit mematikan lainnya.

Sesuatu yang haram cara memperolehnya seperti  makanan yang diperoleh dari hasil korupsi, mencuri, judi, penipuan, riba dan cara-cara lain yang diharamkan .

  1. Memperhatikan cara makan, seperti membaca Bismillah sebelum makan atau minum, menggunakan tangan kanan, mengambil yang terdekat dan sambil duduk dan tak lupa membaca Alhamdulillah
  2. Memperhitungkan porsi makanan, cukuplah makan itu untuk sekedar bisa menegakkan tulang punggung kita, dan apabila ingin lebih, hendaknya sepertiga untuk makan, sepertiga untuk minum dan sepertiga untuk nafas. Allah azza wa jalla berfirman:

“Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya  Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.”  (QS. Al-A’rof: 31)

Dari ayat yang mulia ini kita dilarang untuk melampaui batas yang dibutuhkan oleh tubuh dan melampaui batas-batas makanan yang dihalalkan. Karenanya, sebagian ulama menyatakan bahwa Allah subhanahu wa ta’ala telah menghimpun segala pengobatan pada ayat diatas.

  1. Kemudian apabila kita sakit, maka kita tidak boleh berpangku tangan, karena setiap penyakit ada obatnya, dan bila telah tepat obat suatu penyakit, niscaya akan sembuh dan tentunya itu dengan izin Allah azza wa jalla.

Kita diperbolehkan berobat dengan cara-cara yang diridhoi Allah, tidak boleh berobat dengan hal yang diharamkan Allah dan Rosul-Nya. Nabi shollAllahu alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “sesungguhnya Allah tidak menjadikan kesembuhan penyakit pada apa  yang diharamkan atas kalian”  (HR. Al-Bukhori)

Dan tidak boleh pula kita pergi ke dukun atau paranormal karena mereka bekerja sama dengan syaitan, meminta pertolongan kepada selain Allah, demikian adalah perbuatan syirik. Nabi bersabda yang artinya, “Barangsiapa mendatangi  dukun kemudian bertanya kepadanya dan membenarkan ucapannya, maka tidak diterima sholatnya selama 40 malam.” (HR.Muslim no.2230)

  1. Ketahuilah bahwa kesehatan bukan hanya ada pada jasmani atau badan saja akan tetapi juga ada pada rohani. Dan ini harus kita perhatikan dengan baik karena kesehatan rohani ini letaknya ada pada hati, apabila hati itu baik, baik pula seluruh anggota tubuh yang lain, akan tetapi apabila hati itu rusak, rusak pula seluruh anggota tubuh yang lain.

Diantara penyakit hati adalah syirik (menyekutukan Allah), sifat munafik, sifat kufur atau ingkar kepada Allah dan Rosul-Nya, bodoh terhadap ajaran agama, riya (ingin dipuji), menolak kebenaran, iri, dengki, meremehkan manusia, berprasangka buruk dan masih banyak penyakit hati lainnya.

Kaum muslimin yang semoga dirahmati Allah, penyakit hati ini sangatlah berbahaya, oleh karena itu kita harus segera mengobatinya sebelum hati kita menjadi mati. Dan obat yang paling mujarab adalah dengan mempelajari ajaran Islam, kemudian membaca dan mentadabburi Al-Quran, mempebanyak dzikir, serta menjalankan perintah dan meninggalkan larangan Allah dan Rosululloh dengan ikhlas dan mengharapkan pahala dari Allah  jalla wa ‘ala

Kaum muslimin yang Allah muliakan …

Kehidupan rohani adalah kehidupan yang hakiki nan kekal abadi sekalipun jasmani kita telah tiada dan jasad serta tulang-tulang kita telah hancur menjadi tanah. Sedangkan kita hidup di dunia ini hanya sebentar, kita semua pasti akan kembali kepada Allah untuk mempertanggung jawabkan amal perbuatan kita masing-masing, dan balasan itu sesuai dengan jenis perbuatannya. oleh karena itu marilah kita persiapkan diri kita untuk menghadap Allah Rabbul ‘alamin dihari tidak bermanfaat lagi harta benda dan anak-anak kita, kecuali orang-orang yang dirohmati Allah dengan membawa hati yang sehat. Allah tabaaroka wa ta’ala berfirman:

 “(yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih,” (QS. Asy-Syu’araa: 88-89) Dan semoga Allah subhanahu wa ta’ala memberkahi kehidupan kita semua, mengampuni dosa kita serta memasukkan kita ke surga-Nya. Amien. Wa shollAllahu ala nabiyyina Muhammad wa alihi wa shohbihi wa sallam. (diambil dari ceramah Ust. Abdulloh Zaen hafidzohullohu berjudul: Hidup sehat jasmani-rohani, mengapa tidak? Dengan perubahan isi)

You May Also Like