Kami ucapkan... Jazaakumullohu khoiron wa baarokallohu fii ahlikum wa maalikum kepada seluruh muhsinin / donatur yang telah ikut berpartisipasi dalam program wakaf pembebasan tanah (sebelah timur) Ponpes Al Ukhuwah Putri I Sukoharjo. Alhamdulillah, sampai saat ini donasi terkumpul Rp 951.759.167,- dari Rp 950.000.000,-(dana yang dibutuhkan). Dan dengan ini program wakaf pembebasan tanah Ponpes Al Ukhuwah Putri I Sukoharjo "DITUTUP". Kelebihan donasi akan kami gunakan untuk maslahat tanah tersebut seperti persiapan buat talud, jembatan dan pengurugan. Semoga menjadi amal jariyyah yang diterima di sisi Alloh dan semoga mendapatkan ganti yang lebih baik di dunia dan di akhirat. Aamiin.

Sudahkah Kita Merindukannya ?

Sudahkah Kita Merindukannya ?

 

Tidak terasa kita sudah masuk bulan Sya’ban ….

Namun adakah perasaan rindu dalam hati kita untuk bertemu dengan bulan suci Ramadhan ?

Adakah kerinduan untuk merasakan indahnya puasa di siang hari dan sholat tarawih dimalam hari ?

Adakah kerinduan untuk memperbanyak bacaan lantunan Al qur’an dan merenungi kandungannya ?.

 

Berbahagialah apabila kita masih merasakan kerinduan dengan bulan Ramadhan …Yang merupakan tanda kebaikan bagi seorang muslim… Yang menunjukkan sebuah semangat berlomba-lomba dalam kebaikan.

 

Orang sholeh terdahulu sangat merindukan bulan Ramadhan, sehingga mereka mempersiapkan diri dengan sebaiknya untuk menyambutnya, Sebuah persiapan yang cukup untuk berusaha istiqamah dan memperbaiki ketaqwaan sehingga mereka benar – benar merasakan indahnya Ramadhan dengan sepenuhnya.
Rindu Ramadhan, berarti rindu pada sejuta kebaikan dalam bingkai amalan sholeh. Kerinduan yang hakikatnya merupakan kerinduan akan akhirat, kerinduan bertemu Allah. Oleh karena itu mereka berharap penuh kepada Allah, agar umur dipanjangkan bertemu syahrul mubarak. Pertanda mereka memiliki hati yang hidup, sambil khawatir jika umur tak sampai ke sana.

 

Bahkan jauh sebelum datangnya Ramadhan para ulama sudah merasakan kerinduan yang sangat pada bulan Ramadhan dan mempersiapkan diri sebaik mungkin, sehingga mereka berdoa memohon kepada Allah agar dipertemukan dengan bulan yang penuh berkah tersebut.

قال معلى بن الفضل : كانوا يدعون الله تعالى ستة أشهر أن يبلغهم رمضان

Mu’alla bin Al Fadhl berkata,”Mereka (para salaf) berdoa kepada Allah selama enam bulan agar Allah mempertemukan mereka dengan bulan Ramadhan … (Lathaif al-Ma’arif hlm. 158)

Dan diantara perkataan ulama terdahulu yang menunjukkan kerinduan akan datangnya bulan Ramadhan adalah apa yang diungkapkan oleh  Yahya bin Abi Katsir rahimahullah :

قال يحيى بن أبي كثير كان من دعائهم : اللهم سلمني إلى رمضان ، و سلم لي رمضان ، و تسلمه مني متقبلاً.

“Ya Allah, pertemukan diriku dengan bulan Ramadhan, selamatkan Ramadhan untukku, dan terimalah seluruh amalku di bulan Ramadhan. ( Lathaif al-Ma’arif hlm. 158 ).
Semoga Allah memberi kesempatan bagi kita semua untuk kembali bertemu dengan bulan suci Ramadhan dan memberikan kemudahan agar dapat memanfaatkan Ramadhan sebaik-baiknya. Amin.

 

Ustad Beni Setyawan Hanif.

Pesantren ”Al Ukhuwah” Joho Sukoharjo.

Selasa, 12 Sya’ban 1438 H / 9 Mei 2017 M.
 

You May Also Like