PENUTUPAN DONASI WAKAF RENOVASI MASJID JAMI’ IBNU ‘UTSAIMIN Bismillah.. Alhamdulillaahilladzii bi ni'matihii tatimmush shoolihaat.. Donasi wakaf renovasi Masjid Jami’ Ibnu ‘Utsaimin Pondok Pesantren Al Ukhuwah Sukoharjo per tanggal 26 Maret 2020 terkumpul Rp 1.088.853.190,- dari kebutuhan dana Rp 1.052.000.000,- Alhamdulillah ada kelebihan donasi sejumlah Rp 36.853.190,- Kelebihan donasi tersebut akan kami alokasikan untuk pembelian karpet, sound system serta perabot dalam masjid. Jazaakumulloohu khairon wabaarakalloohu fii ahlikum wa maalikum kami ucapkan kepada seluruh donatur yang telah menyisihkan sebagian dari hartanya, mudah-mudahan Alloh memberkahi harta dan keluarga Anda. Aamiin. Demikian juga kepada semua pihak yang telah membantu menyebarkan info proyek wakaf ini, kami ucapkan Jazaakumulloohu khairon. Maka dengan ini, program wakaf renovasi Masjid Jami’ Ibnu ‘Utsaimin kami tutup. CP: 0815 4879 3106 Drs. Muhammad Syahli WS Wa billahit taufiiq. Pimpinan Pesantren Ustadz Aris Sugiyantoro

Jangan Mundur Ke Belakang

Jangan Mundur Ke Belakang

 

Allah Ta’ala berfirman,

وَلَا تَكُونُوا كَالَّتِي نَقَضَتْ غَزْلَهَا مِنْ بَعْدِ قُوَّةٍ أَنْكَاثًا

“Dan janganlah kalian seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali.” [An-Nahl: 92]

Abdullah ibnu katsir dan As-Saddi mengatakan bahwa wanita itu adalah seorang wanita yang kurang akalnya, ia tinggal di Makkah di masa silam, apabila telah memintal sesuatu, ia menguraikannya kembali sesudah kuat pintalannya. ( Tafsir Ibnu Katsir : 4/599 ).

Hal ini juga menggambarkan keadaan seseorang yang mundur berjalan ke belakang, seorang yang membangun tetapi ia robohkan, mengisi air tapi ia tumpahkan, dan menyalakan cahaya tapi ia padamkam. Sia-sialah umur, usaha dan upayanya tanpa arti.

Terkadang kita melihat seseorang telah berjalan dalam menuntut ilmu, membaca, dan menghafal ayat dan hadits, tetapi kemudian dia berpaling dari ilmu dan kembali seakan-akan tidak pernah belajar dan mengenal petunjuk.

Juga kadang seseorang telah berjalan dengan diri dan keluarganya menuju kebaikan setelah berbagai pengorbanan, tetapi kemudian dia kembali kepada hal yang bisa membahayakan diri dan keluarganya.

Tidak jarang ditemukan seseorang yang dimuliakan oleh Allah dengan amalan shalih, tetapi kemudian dia mengganti amalan shalihnya dengan dosa dan maksiat

Demikian pula seorang yang semangat mengerjakan suatu amalan yang rutin dilalukan, maka janganlah ditinggalkan dan ditelantarkan. Jangan mundur ke belakang hanya tersibukkan dengan urusan duniawi.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Abdullah bin ‘Amr radhiyallahu ‘anhuma,

“Wahai Abdullah, janganlah engkau seperti Fulan. Sebelumnya dia melakukan shalat malam, tetapi kemudian dia meninggalkan shalat malam itu.” [Muttafaqun ‘Alaihi]

Hidup ini perlu kekuatan, keteguhan, dan istiqamah.

Selalulah melangkah kedepan. Sayangi dan syukurilah kebaikan yang Allah bukakan untukmu.

Ya Allah Yang membolak-balikkan hati, kokkanlah hati-hati kami di atas ketaatan kepada-Mu.

 

You May Also Like